Cerita Sex

KALI KETIGA

Malam itu adalah kali ketiga aku mandi bunga dengan Yusfa kawan suamiku. Dah dua kali aku mandi bunga dengannya. Ternyata sudah nampak tanda-tanda aku diberi perhatian oleh ramai lelaki sama ada lelaki muda atau lelaki tua yang sebaya usia denganku, 49 tahun.

Bila mereka lihat wajahku, cepat-cepat mereka memandangku sekali lagi. Yang lucunya ada juga yang berani minta nombor telefon dariku. Malah anak muda yang sebaya dengan anak perempuanku turut minta nombor telefon dariku.

Yusfa dah pesan kepadaku supaya datang tiga kali. Kali pertama bulan lepas. Kali kedua dua minggu lalu. Dan inilah kali ketiga dan terakhir aku mandi bunga dengannya. Tepat jam 9 malam kami sampai di ofisnya. Di ofisnya dia adakan perawatan tradisional untuk lelaki dan perempuan.

10 minit kemudian, suamiku dapat panggilan telefon dari Datuk Rahim bossnya. Maka suamiku terpaksa meninggalkan aku dan Yusfa di ofis itu untuk mandi bunga.

Baca Juga: Tante Lala Sang Ratu Nafsu

“Yusfa, I kena pergi dulu ada miting dengan Datuk. You teruskanlah dengan my wife,” kata suamiku, Rashid dan terus dia beredar dari situ. Katanya, dua jam lagi dia akan sampai di situ.

Dua kali mandi bunga, suamiku ada bersama. Walaupun dia tak masuk ke dalam bilik rawatan, tapi dia ada di ruang tamu menonton tv. Jadi aku tak kekok mana walaupun aku terpaksa buka kain batik yang diberi kepadaku. Sebelum mandi bunga Yusfa akan mengurut seluruh tubuhku dari hujung rambut ke hujung kaki. Aku berbogel dalam gelap itu dan terpaksa merelakan tubuhku diurut oleh tangan kasar Yusfa.

Oleh kerana sudah dua kali aku diurut Yusfa, bila kumasuk dalam bilik itu aku sudah tidak malu lagi, Terus aku buka baju dan seluarku. Yusfa beri kain batik kepadaku untuk kupakai tapi aku tak ambil.

“Tak payahlah kain tu. Bogel teruslah. Lagipun dah kali bogel depan u,” kataku. Yusfa tertawa mendengar kata-kataku itu.
Aku terus baring di atas tilam meniarap. Yusfa pun mulakan urutan dari atas hingga ke bawah. Memang sedap urutan Yusfa. Membuatkan aku khayal. Setengah jam kemudian dia suruh aku meneletang pula.

Dia urut mukaku seta main telinga dan tengkukku. Aku rasa lain macam malam ini. Mungkin kerana suamiku tiada di ruang tamu menyebabkan Yusfa lebih berani mencium pipiku. Dia pegang bibirku dan terus mencium bibirku. Aku membalas ciuman itu dan kami berkulum lidah.

Yusfa meneruskan urutannya di atas buah dadaku, selepas itu dia menghisap tetekku bertalu-talu menyebabkan aku naik seronok. Selepas itu dia mengurut pukiku. Sudah banyak air mengalir dari pukiku. Yusfa terus menjilat pukiku. Aku kegelian dan penuh keseronokan. Aku sudah tidak tahan dijilat. Yusfa mengurut peha dan betisku sambil menghisap jari kakiku.

Yusfa yang tidak berbaju kunampak dalam cahaya gelap itu seluar pendeknya membengkak. Aku memegang kotenya yang ada dalam seluar. Terus aku buka seluar pendek Yusfa dan menghisap kotenya puas-puas.Ternyata kotenya amat panjang dan besar pula.

Aku terus baring di atas tilam itu. Kami beromen semula, Masa itulah Yusfa memasukkan kotenya perlahan-lahan dalam pukiku.

“Sempitnya macam anak dara,” kata Yusfa.
“Minum jamu mesti sempit,” kataku.

Maka kami pun meneruskan pelayaran itu dalam pelbagai gaya. Gaya doggie dan gaya aku duduk di atas kote Yusfa yang tegang. Kami kepuasan kerana sama-sama capai orgasme. Selepas itu aku dimandi bunga oleh Yusfa di bilik air. Setengah jam kemudian suamiku sampai.

“Dah lama sudah?” tanya suamiku.

“Lama dah, ” jawabku. Yusfa tersenyum menerima bayaran dari suamiku. Aku diam membisu kerana bimbang rahsia yang berlaku sebentar tadi diketahui suamiku. Dalam kereta aku tertidur kepenatan sambil teringat semula permainan Yusfa tadi. Boleh tahan juga orang tua tu walaupun sudah berumur 65 tahun.

Related Post